Polda Metro Jaya Bebaskan Royson Jordany Bocah Pengancam Presiden, Netizen Makin Panas!

Diposting pada



Beritaterheboh.com – Polisi telah mengamankan remaja berinisial S (16) karena menghina dan mengancam Jokowi melalui video.



“Jadi yang bersangkutan hanya bercanda ya. Jadi intinya dia hanya lucu-lucuan dengan teman-temannya untuk berlomba itu. Artinya bahwa dia ingin mengetes apakah polisi mampu menangkap,” ujar Argo di Mapolda Metro Jaya, Rabu (23/5/2018) yang dikutip Tribunwow dari Tribunnews.



Menurut Argo, S telah menyesali perbuatannya dan tak menyangka perbuatannya akan menjadi masalah hukum.





 Setelah dilakukan pemeriksaan, remaja tersebut tidak ditahan pihak kepolisian karena telah menyesali perbuatannya.



Video permintaan maaf bersama ayahnya juga kembali viral dan sempat diunggah oleh akun Instagram @warung_jurnalis.



Dalam video tersebut ayah dari S meminta maaf atas kenakalan anaknya kepada Presiden Jokowi dan seluruh masyarakat Indonesia.



S juga menambahkan bahwa ia juga meminta ampun atas perbuatannya tersebut.



Berbagai tokoh juga turut berkomentar atas tidak ditahannya pemuda ini.



Politikus Andi Arief menganggap polisi memberikan perlakuan yang berbeda terhadap anak yang menghina Jokowi.

Saya sudah duga akan ada perlakuan berbeda dari polisi thdp anak muda yang memaki Jokowi. Menurut istilah namanya segregasi. Segregasi adalah pemisahan kelompok ras atau etnis secara paksa. Segregasi merupakan bentuk pelembagaan diskriminasi yang diterapkan dalam struktur sosial”tulis @AndiArief__


Sedangkan Rustam Ibrahim memberikan komentar bahwa jika orang yang bersalah tentu harus dihukum.

Meskipun anak yang mengancam akan menembak Presiden Jokowi mengatakan ucapannya iseng, lucu2an, masih di bawah umu dan menyesali perbuatannya, tentunya harus tetap diproses hukum dan diadili. Kalau salah ya tentu dihukum, dengan mempertimbangkan umurnya @DivHumas_Polri,” ujar akun @RustamIbrahim.


Sebelumnya dilansir Kompas.com, beredar sebuah video berdurasi 19 detik di akun Instagram @jojo_ismayaname yang mendadak menjadi viral.

Dalam video tersebut, terlihat pria yang bertelanjang dada berteriak-teriak sambil memegang foto Presiden Jokowi.

Sambil menunjuk-nunjuk ke arah foto Jokowi, ia melontarkan kalimat berisi hinaan, ujaran penuh kebencian, dan ancaman pembunuhan terhadap Jokowi.(Tribunnews.com)

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *